SUCCESS STORIES

Perniagaan Muflis, Potongan Hutang Hingga 64% dari Maybank Kembali Mencerahkan Keadaan Kewangan Mulyadi

Mulyadi memulakan tahun 2019 dengan senyum lebar dan fikiran yang tenang. Hutangnya yang telah tertunggak selama bertahun-tahun akhirnya menemui titik cerah. Setelah berunding dengan amalan, Maybank memberinya diskaun hingga 64%.

Pinjaman Mulyadi di BII/Maybank, UOB, dan Standard Chartered tertunggak bertahun-tahun setelah perniagaannya muflis. Kehidupan Mulyadi dan keluarganya pun berubah drastik setelah dililit hutang.

Setelah mendaftar dan berkonsultasi dengan pihak amalan, Mulyadi setuju untuk menandatangani perjanjian kerja sama dengan amalan. Tahun 2018 Mulyadi mula menabung di escrow amalan, sebuah sistem penyimpanan dana secara elektronik yang telah terbukti aman. Pada bulan Oktober 2018, dana yang telah terkumpul di escrow Mulyadi telah mencukupi untuk amalan melanjutkan proses penyelesaian hutang di UOB. Dari jumlah pinjaman sebesar Rp49,221,249 (bernilai RM14,115) yang harus dibayar hanya Rp24,606,249 (bernilai RM7,056), jadi Mulyadi mendapatkan diskaun potongan pinjaman 50% dengan bantuan amalan.

Di awal tahun 2019, amalan juga sudah berjaya menyelesaikan pinjaman kad kredit Mulyadi di Maybank. Dari total pinjaman Rp27,509,632 (bernilai RM7,889), Mulyadi harus membayar Rp10,000,000 (bernilai RM2,867), atau potongan hingga 64%. Ini adalah langkah Mulyadi untuk bebas dari hutang pada 2019. Sehingga kini, amalan telah berjaya menyelamatkan Rp42,124,632 (bernilai RM12,080) atau 55% jumlah pinjaman Mulyadi.

Memiliki hutang kad kredit atau pinjaman peribadi tertunggak juga seperti Mulyadi? Mari, daftar di amalan untuk rundingan bebanan hutang anda. Semak kisah kejayaan amalan menyelamatkan pelanggan dari terjerat hutang yang lain.